Ini Dia Alu Ndene yang Disebut Pizza Ende

Penampakan alu ndene. Mohon maaf, ada link blog saya yang lain, karena foto ini pernah dipakai untuk dipos di Facebook. Butuh tanda air supaya tidak dibajak hahaha.

Hai hai, sesuai dengan janji saya setelah menulis tentang wa'ai ndota, saatnya saya menulis tentang alu ndene. Keduanya merupakan makanan khas Suku Ende, salah satu suku yang mendiami Kabupaten Ende. Suku lainnya yaitu Suku Lio. Kalau membaca pos wa'ai ndota (ubi cincang) sebagai makanan pokok pengganti nasi, kalian pasti sudah tahu bahwa air perasan wa'ai ndota tersebut ditampung dalam wadah terpisah. Setelah diendapkan, air bagian atas yang sudah membening dibuang, dan sari patinya atau endapannya tersebut dipakai sebagai bahan utama membikin alu ndene atau disebut pizza-nya Orang Ende.


Endapan tersebut dapat langsung dipakai atau dijemur terlebih dahulu untuk dijadikan tepung tapioka ubi. Bagaimana cara membuat alu ndene?

Caranya; tepung tapioka ubi tersebut dicampur air/santan dan bahan perasa lain sesuai selera, menjadi adonan yang bisa dipanggang langsung di atas penggorengan/wajan. Bukan di oven loh! Hasil alu ndene yang diangkat dari penggorengan dapat dilihat pada gambar di awal pos. Berbentuk bundar kan, kayak pizza. Hahaha. Ada bermacam alu ndene yang pernah saya makan: 

1. Alu Ndene dan Sambal

Pertama kali makan alu ndene dicocol sambal jeruk nipis. Waktu itu masih SD hahaha. Bolos sekolah, malah main di pantai dan makan alu ndene di rumah orangtua Ka'e (Kakak) Dullah, kakak ipar saya. Alu ndene yang dicocol sambal atau dimakan bersama sambal ini adonannya ditambahkan sedikit garam agar gurih. Tapi tidak ditambahkan garam pun tidak apa-apa kok. Sambalnya boleh sambal jeruk nipis atau sambal ikan seperti pada gambar berikut:


Enak?

Ya enak doooonk. Hehe.

2. Alu Ndene Pisang

Kaharudin Ibrahim adalah sahabat saya yang tinggal di tepi Pantai Ndao. Kalau ada yang membikin wa'ai ndota (keluarganya atau tetangganya), Mama si Kahar pasti bikin alu ndene. Bahan alu ndene untuk jenis yang ini dicampur gula dan pisang. Dan khusus alu ndene pisang ini paling enak dimakan saat masih panas!


Yang kiri alu ndene pisang, yang kanan alu ndene gula cair.

3. Alu Ndene Gula Cair

Inilah alu ndene yang umum dijual di Rumah Makan Khalilah, rumah makan khas makanan Ende. Jadi, alu ndene yang sudah dimasak seperti gambar pada awal pos itu, ditaburi gula merah parut lantas digulung. Karena masih panas, gula merahnya bakal mencair hehe. Rasanya enaaaak banget!

Alu ndene, kudapan yang kata saya turunan wa'ai ndota ini paling enak dinikmati bersama secangkir kopi tanpa gula.


Another alu ndene.

Saat ini, tidak setiap hari masyarakat membikin alu ndene. Beberapa waktu lalu saya mendapat kiriman lima keping alu ndene manis dari camer di Kolibari hehe. Itu pun karena ada tetangga di sana yang bikin wa'ai ndota. Tapi jangan kuatir, kalian pasti bisa menikmati alu ndene di Rumah Makan Khalilah. Setiap hari selalu tersedia alu ndene di sana karena mereka juga setiap hari menjual wa'ai ndota selain nasi kacang merah serta menu-menu menggigit lidah lainnya. Harga alu ndene dipatok sekitar Rp 10K - 15K. Murah meriah dan enak.

Apakah hanya itu makanan khas Suku Ende? Tentu tidak. Masih banyak makanan khas lainnya seperti dodol Pulau Ende dan kue rambut. Tekstur dodol Pulau Ende ini lebih berminyak dan bisa bertahan cukup lama apalagi bila disimpan di kulkas. Tapi memang paling enak dimakan saat selesai dibikin; kenyal, lembut, gurih, tapi jangan banyak-banyak nanti eneg. Hehe.

Awas ngiler!

Sampai ketemu di pos lain, masih di blog travel yang sederhana ini, karena traveling the world start from your own home town.


Cheers.

Komentar

  1. Ternyata Alu Ndene, saya ingat pernah makan yang begini sewaktu kecil tapi lupa namanya. Hahaha

    BalasHapus
  2. Ayah sy sepertinya orang Lio, tp sy blm pernah dikenalin sm makanan itu, maklum ayah sy sdh lama rantau dan gk pernah plg.

    Pizza 'pribumi' ya hahaha
    Kalau plg, sy request makanan itu ..
    Sy pny kampung di Mudetelo, jadi kangen nene pny kampung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheh makanan ini dari Suku Ende, tapi ada juga Suku Lio yang membikinnya. Pizza pribumi hahahah :p betul sekali ;) Hyuk kalau pulang ke sini, ke Kota Ende juga biar kita ketemuan :D

      Hapus
    2. Iya nanti kalau sy pulkam, sy kabar2

      Hapus
  3. Wah, kalau saya habis marut singkong dan memerasnya agar tak berair, air perasan yang ditampung di wadah akan mengendap maka saya buang airnya hingga yang tersisa adalah ampas pati padat yang jika dihancurkan teksturnya akan seperti tepung.
    Saya biasanya bumbui dan tambahkan air lalu digoreng di wajan pakai minyak. Belum tahu ada cara lain kayak piza Ende ini. Mau banget coba. Kapan-kapan soalnya semua singkong di pekarangan pada habis, hi hi.
    Sederhana namun nikmat. Saya suka banget bahan makanan dari umbi-umbian kayak singkong, ubi manis, dan talas.
    Maklum orang kampung, hi hi.
    BTW, makasih sudah singgah di blog saya, ya. Blog ini bagus dan unik.

    BalasHapus
  4. Wow ternyata kuliner khas suku Ende beragam sekali ya, jadi penasaran nih dgn pizza yg satu ini. Kayaknya sih enak dicocol dgn sambal.

    BalasHapus
  5. Alu ndene gula cair bikin ngiler. Kapan saya bisa ketemu makanan ini ya ...

    BalasHapus

Posting Komentar

Untuk pertanyaan penting dengan respon cepat, silahkan hubungi nomor WA 085239014948 (Chat Only!)